Sebuah pertanyaan muncul dalam benak saya ketika seorang teman perempuan saya mendadak menganggap dirinya (kembali) spesial bagi saya. Bagaimana tidak, Intan (bukan nama sebenarnya) tiba-tiba jadi sok eksklusif. Di sms ga di bales, padahal punya pulsa. Di telpon ga mau, dengan alasan yang katanya ga bisa disebutkan (saat ini). Padahal saya telpon dia, mau curhat tentang masalah pribadi saya (bukan nanya macem-macem ttg dia). Dan saya tahu gelagat nya menuju kearah itu. Memang sih dulu Intan spesial bagi saya. Ceritanya ya pernah jadian gitu deh. Ya tapi sekarang kan dah jadi teman biasa. Jadi buat apa si ngrasa ekslusif, ngrasa kudu jadi superior (dia yang berhak nentuin, kapan saya bisa sms, bisa telpon, bisa kontak dia). Wah, biasa aja kali (penting banget apa dia buat saya?)…..wong sekarang saya emang bener-bener nganggap dia TIDAK SPESIAL kok…..hehe, gitu aja kok repot….