20.35
Diledek abis-abisan ama si bibi dan anaknya. Hiks….knapa tadi ga latian dulu di rumah?….nasib.

20.30
Pertandingan di mulai. Tak sampai semenit kemudian, aku sudah melongo. Aku kalah main catur kurang dari 10 langkah. Bukannya mau membela diri nih, tapi emang ya ga imbang gitu si tandingnya. Masa anak kelas 5 SD musuhnya mas2 yang udah kerja. Mana aku juga baru aja bisa maen catur, dan bapak ku blum sempet ngajarin “trip dan trik ” catur yang sering di pakai kalo tanding catur…malu nya…huh….sial bener pas undian….dan yang lebih tragis dan miris mengiris-iris hati, ternyata aku adalah peserta dengan rekor waktu kalah tercepat…hiks…..tambah malu lagi……..yang lain masih pada serius maen, aku dah ga niat lagi nonton acara malam ini ampe rampung…..jadi pengen pulang, sambil tutup muka dan lari sekenceng mungkin ke rumah (ini hiperbola dikit…hehehe).

20.25
Kenalan ama calon musuh. Suit dulu buat nentuin pakai bidak yang mana.

20.20
Briefing peserta dan undian nomor peserta. Dan ternyata………..aku dapet di shift pertama dari 4 shitf yang mau diadain. Aku main bareng dengan 10 pasangan yang lain di shitf 1 ini.

19.30
Siap-siap ke tempat lomba. Nunggu di jemput si bibi ama anaknya

Jam 16.00 sehari sebelumnya.
Dipaksa bapak ikut lomba catur. Karena?. Biayanya yang cuma 1000 rupiah sadja. Murah meriah…..dan sapa tau bisa dapet hadiah buku tulis 5 buah ma pulpen 3 biji.

Begini ceritanya:
Waktu itu aku kelas 5 SD. Ada perayaan agustusan di rumah dan aku diajakin (dipaksa bapak ku tepatnya) ikutan lomba catur. Yang ternyata diikuti oleh banyak peserta dari segala macam umur. Aku berhadapan dengan mas xxx (lupa siapa orangnya). Dan kemudian “tragedi” itu terjadilah.

Kronologis kejadiannya udah temen-temen baca di atas. Sampai sekarang ini itulah kejadian paling berkesan buatku saat ikut menyemarakkan Agustusan…..hehehehhe……ada-ada saja….ono-ono wae…..