Final Liga Djarum Indonesia 2008, akhirnya, dipindah dari Gelora Bung Karno ke Jalak Harupat Bandung. Capek deh ngliat hal ini terjadi. Saya sumpah sangat setuju sekali di pindah dengan alasan yang dikasih sama pemerintah. Lha, wong kemaren ada suporter yang tewas. Bayangin, TEWAS. Kalo di liga-liga luar negeri, udah berkabung nih harusnya bangsa Indonesia. Kaya dulu di Catania, Itali. Emang suporter Indonesia tuh maunya apa sih yah?. Sumpah bingung. Ngrusak stadion, wasit dipukuli, pemain dipukuli, tim kalah suporte ngamuk. BARBAR banget sih. Sumpah, jadi sedih. Liat deh, Afrika aja yang katanya negara tertinggal, negara msikin, SDM masih kurang berkembang dari negara Asia, termasuk Indonesia, SUKSES memajukan pemain sepakbolanya. Liat aja, ada DROGBA dan kawan-kawan yang berhasil membangun negara dengan sepakbola. Nah di Indonesia, mana timnas kalah mulu, sepakbola nasional rusuh, CUMA ngabisin duit. Masih mending kalo rusuh, ngabisin duit, perilaku BARBAR itu bisa dikompensasikan dengan prestasi yang bagus. Nah ini, walah…jadi bikin miris hati. Bukannya membangun negara, malah menghancurkan negara. Emang pada GILA tuh suporter yang rusuh. Saya sumpahin pada mencret tiga bulan tuh yang pada bikin rusuh. Damn it semua. Kenapa ya kita bisa sedemikian terpuruknya?. Ada apa sih?. Sampai olahraga yang katanya satu-satunya hal yang bisa dimiliki semua kalangan tanpa kekerasan dan KKN, eh malah jadi penghancur image negara dan sama sekali tidak bisa dinikmati….sudahlah, nyerocos panjang pun ga bakal bikin baik liga indonesia tercinta.

salam,
Farid Yuniar,
sesungguhnya seorang suporter yang loyal pada persepakbolaan Indonesia,
tetapi tengah SANGAT KECEWA dengan kondisi persepakbolaan nasional.

(Mendingan nonton MU. Besok musuh Man City ama Arsenal. Seru, berkualitas, suporter tidak rusuh walau suporter mendukung tim nya secara gila-gilaan.)

image courtesy:
here