Mengingat kembali cerita ini, adalah sebuah hal yang memilukan, memalukan, dan menyesakkan, tapi juga memberi pengalaman yang tidak terlupa bagi ku. Bagi orang lain, mungkin melucukan dan menggelikan.

Jadi begini ceritanya,

Kala itu, tanggal 20 Maret 2008, Diriku dan Vito dan Krisna serta Pak Andi (dosenku) sedang bersenang-senang liburan ke Bali, setelah sehari sebelumnya, 19 Maret 2008 ikutan seminar Bali Scientific Meeting ( BSM 2008 ) di Perancak, Negara. Hem, karena saya dan teman teman tadi numpang nginep di rumah Pak Andi yang ada di Tabanan, maka obyek wisata pertama yang dikunjungi adalah Alas Kedaton. cukup 10 minutes dari rumah dosenku. Alas Kedaton, Alas is hutan, Kedaton is the name of the place.

Sebagaimana yang sudah di ketahui, Alas Kedaton menawarkan obyek MONYET untuk dilihat, difoto (di kasih makan juga) . Jadi begitu sampe sana, maka diputuskan beli kacang 5 bungkus saja, dengan banderol 5 rebu rupiah. Setelah beli kacang, maka kami mulai muter-muter di pandu ama seorang guide cewek. Nah, pas baru masuk, kami udah dihadang beberapa ekor monyet. Mereka minta kacang. Maka dari itu, masing-masing kami bawa satu bungkus kacang (kecuali pak Andi, dia sibuk motret-motret).

Tingkah laku monyet di Alas Kedaton emang katanya terkenal nakal-nakal. Jauh lebih agresif dari yang di Ubud (betul Ubud bukan ya?. Lupa..). Mereka emang agresif banget, sampe narik-narik celana, biar di kasih kacang gratisan. Kata guide nya juga mereka suka nyuri barang-barang pengunjung (ex: topi, kamera, kecemete). Barang tersebut dapat dikembalikan dengan syarat jika di tukar dengan kacang seadanya..wekekeke, sumpah, si monyet berhati maling.

Akhirnya pada suatu ketika, dari belakang, saya merasa ada yang megang-megang. Belum sempet saya menoleh, temen-temen udah pada ketawa. Seekor monyet udah nangkring aja di pundak ku. Alamak…sumpah ngeri abis. Takut di cakar, digigit (dicipok engga lah, tuh monyet kan semestinya ga kenal homo..wakaka) siapa tahu kena penyakit aneh, atau penyakit monyet gila (emang ada ya?). Cuma bisa nyengir merapati nasib. Dan satu yang pasti, hidung saya langsung membaui bau monyet yang ga pernah mandi itu. Beda-beda tipis ama bau kaos kaki yang ga di cuci 1 bulan. Kira-kira aja gitu. Weks, cuih….

Kata mba guide nya, emang monyet nya sering gitu. Biar nanti orang yang dinaiki itu bisa dipotret ama si monyet, dan sebagai imbalan, monyet itu akan turun setelah di beri kacang yang jumlahnya beberapa kali lipat dari biasanya (kalau biasanya satu butir, ya yang ini mungkin satu bungkus..emang maruk ya tuh monyet).

Satu lagi, ada monyet raja. Gede banget badannya. Bisa 4-5 kali lipat gede monyet normal. Itu ga tau kena gigantisme (raksasa-isme) atau emang bongsor karena suka ngemil malem hari tuh monyet, ga tau lah. Sialnya, badan ku yang juga bongsor ini juga hampir serupa kayak raja monyet itu. Alhasil, pas tadi ada monyet yang nangkring di pundakku, si Vito ama Krisna dengan cengar-cengir meledek, RAJA MONYET BARU TELAH TERPILIH….wakakakka. Asem….

Ya udah, gitu aja.
Buat yang mau ke Alas Kedaton, sebaiknya siapkan hal-hal berikut:

Kacang yang banyak.
Nyewa pemandu.
Jangan berlagak kayak monyet, ntar di kira raja baru.

Ini saya lampirkan foto-foto nya:

saya di naikin monyet. Asem..untung mba guide nya langsung ngasih kacang.

Lihat monyet yang paling kiri (deket ama mba guide nya)

Itu nama nya RAJA MONYET. Gedhe banget, bandingin aja ama monyet lainnya.

Setelah kacang yang saya habis, hanya bisa angkat tangan. Biar monyet ga mendekat

Monyet nakal. Udah dikasih kacang, masih narik-narik celana. Dasar rakus.

(liat si vito (baju kuning) tangannya menandakan dia udah ga punya kacang..ho ho ho..)

Krisna juga ditarik-tarik celananya.

Akhirnya, setelah kacang abis, bisa foto-foto bareng.

Ki-ka: Krisna, Saya, Vito, Pak Andi.