SPG vs SPB: siapa lebih menarik?. Case study: NIX 08 Yogyakarta ( 3-7 Mei 2008 )

Terminologi cerita

SPG stands for Sales Promotion Girl. SPB stands for Sales Promotion Boy (ini saya juga ga tau apakah ada istilah SPB, kalau belum ada, kudu saya patenkan ini :d). Jadi mengapa milih judul ini?. Terminologi nya adalah bagaimana bahwasanya sekarang eksistensi SPG sebagai penarik hati konsumen untuk berbelanja (terutama pas pameran) sudah mulai terganggu oleh hadirnya SPB. Ya, jangan heran donk, coba saja anda-anda tengok kalo di pameran, saiki banyak SBP bersliweran. Ngalah-ngalahke SPG. Jadi karena ituh (melu-melu mba tikabanget ituh), saya mencoba mengangkat problem ini…

Mengapa SPG dan mengapa pula SPB?

SPG jelas sudah jadi bagian tak terpisahkan dari sebuah pameran (kecuali pameran buku islami..wakaka). Liat aja, Wudel SPG banyak terlihat di beberapa stand pameran. Anda-anda pastinya ngerti dan paham, jikalau SPG memang magnet yang menjadikan sebuah pameran menarik untuk di kunjungi. Saya kok ya ga yakin kalo sekian puluh ribu orang yang ndatengin pameran pengen beli barang semwa. Saya ber”analisa” jikalau ada bererapa ribu orang yang cumak kepengen melototin wudel SPG yang bohay mohel itu.

Dan sekarang, saya kok jadi agak khawatir, eksistensi SPG di sebuah pameran akan digantikan oleh SPB-SPB yang mule menjamur. Kan bisa berabe tuh, kalo ke pameran ga bisa liat SPG. Lha wong saya udah punya laptop, alat elektronik dan gadget lengkap-lengkip, dank e pameran emang Cuma pengen liat wudel SPG (sapa yang kayak saya?…tunjuk hidung masing-masing…).


Saya kok ya ga paham yah, kenapa dan mengapa serta how can muncul ide SPB? . Saya menganalisa beberapa teori (cukup 2 yang saya sampeken):

1. Rekues dari para pengunjung wanita
Lha, ini kayaknya sih bisa banget jadi alasan yang paling rasional. Ya kalo cowok ditarik dengan SPG, maka (logikanya) cewek-cewek ditarik dengan SPB. Weleh-weleh….ini emansipasi keinginan bukan yah?. Ga tau lah. Ada ide?.

2. Rekues dari para pria yang pengen jadi SPG SPB
Syarat SPG yang kudu cantik dan cihuy mungkin menarik hati beberapa pria pengen jadi SPB. Lha ya wong dia punya wajah ngganteng, dia dianugerahi memiliki body atletis, ya mesti ne ga papa donk kalo jadi SPB, kayak SPG2 ituh..(lagi-lagi tikabanget ituh addicted).

Ada banyak lagi teori, tapi dalam benak saya, kok ya dua hal tersebut yang mbikin sekarang banyak SPB.
Kalo ada SPB trus ngopo?.

Lha trus ngopo kalo ada SPB?. Antum ga suka?. Lha saya sebagai cowok ya kurang sreg dengan SPB. Lha saya kan ke pameran Cuma pengen ndelok-ndelok SPG, eh kok malah di oyak-oyak SPB yang promosi kamera murah…hem…

Untuk Itu saya mengadakan wawancara terbatas kepada dua pengunjung, satu cewek satu cowok. Mba Welas dan Mas Karyo (semua nama fiktip belaka..yakin).
Saya mulai dari mba welas
Saya: siang mba, bisa ngobrol?. Saya liat mbaknya lagi santé. Saya farid ganteng, pengen nanya2 dikit tentang pameran.
Welas:
boleh..boleh…lha wong saya ya jugak emang lagi ga sibuk.
Saya: ok mba jadi gini…bla..bla…bla….(njelasin tentang SPG dan SPB- kira-kira dua menit 39 detik)
Saya: jadi gimana mba? . Anda lebih seneng SPG apa SPB?.
Welas: Mas, saya sih suka SPG aja.
Saya: lho kok bisa gituh? Kan anda perempuan nih? Masa apel makan apel?
Welas: Lha wong SPB nya di sini jelek-jelek..

*wekekkeke…geblek juga nih Mba Welas*


Kutipan percakapan saya dengan Mas Karyo
Saya: Misi Mas, numpang ganggu bisa?. Ya kira-kira 4 menit 34 detik?.
Mas Karyo: bisa-bisa . Saya lagi pengen ngobrol jg.
Saya: saya farid, mau survey…bla..bla…bla…. (butuh 1 menit 38 detik buat ngejelasin ke mas Karyo tentang SPB dan SPG).
Saya: jadi suka mana mas? SPG apa SPB?.
Mas Karyo: SPB aja mas.
Saya: masa?. Lha njenengan kan lanangan sejati tho mas?,
Mas Karyo: mas.. mas…ini lho alasannya..(sambil nunjuk-nunjuk pinggang, ternyata udah di jiwit ama pacar nya yang di sebelah nya…)


*wekekke…mas karyo yang malang melintang*

Komparasi SPG dan SPB
SPG ideal :

ayu

Cihuy (ketok wudele)

Pinter ngomong

SPB ideal:

ngganteng (ga kayak joe)
Pinter ngomong
Penampilan menarik (ga kayak saya)
Cihuy (ketok wudele jugak?)

Nah, sekarang kalau mau di komparasi, SPG dan SPB kudu berpatok pada pakem kayak gituh. Nah sekarang silahken anda liat-liat, apakah SPG dan SPB yang ada di pameran udah memenuhi syarat tersebut?
Berdasarkan visual rapid assessment (sumpah bohong, metode ngawur sajake) yang saya lakuken, banyakan SPG nya yang memenuhi syarat….(wekekke…hidup SPG…)

Konklusi:
Jadi saya sendiri dari beragam alasan dan teori di atas akhirnya menentukan konklusi ngawur, yaitu bahwasanya:
1. SPG dan SPB adalah sah adanya untuk sebuah pameran.
2. SPG dan SPB di NOX 08 Jogja , jujur jujuran aja, lebih menarik yang SPG (lha iya, lha wong saya cowok norma………kecuali SPB nya si momon saksono…:P)
3. SPB perlu meningkatkan kualitas diri biar bisa menyaingi SPG.
4. SPG dapet poin 10 dan SPB 4 ajah udah ( susuk 3..wekkee).


Mohon maab banget, ga ada foto-foto. INi waktunya mepet. Nuwun. Tapi percayalah SPG masih lebih cihuy dari SPB. Percayalah…percayalah…..

UCAPAN TERIMA KASIH:

Kepada seluruh rekan di CAhAndong yang sudah bikin lomba.

Kepada teman-teman kampus

Kepada para dosen…

Kepada semuanya yang kenal saya…

MATUR NUWUN….

*…wis lhe, kedawan kuwi postigan mu….*